-->

Kronik Buku Toggle

Waspada, Sekarang Banyak Penerbit ‘Nakal’

Sekarang ini banyak penerbit ‘nakal’, yang menerbitkan karya tanpa seijin penulisnya. Ini dikatakan MEIANA HUTAMI Kepala Bagian Promosi Penerbit ANDI di sela-sela Workshop Penulisan Writing and Information Freedom di Gedung Perpustakaan Pusat Kampus B Universitas Airlangga, Jumat (11/01).

MEIANA mengatakan banyak modus yang digunakan oleh para penerbit ‘nakal’. Diantaranya menemui penulis di tempat umum dan meminta karya mereka, kemudian memberikan kartu nama. Namun setelah dicek, ternyata tidak ada.

Modus yang lain, penulis datang ke kantor penerbitan dan memberikan karya, tetapi penerbit menolaknya. Setahun kemudian, karyanya diterbitkan tetapi bukan atas nama si penulis.

“Ironisnya, kebanyakan penulis tidak hanya memberikan hard copy-nya saja tetapi juga soft copy juga. Ini membuat penulis tidak bisa menuntut hak cipta karyanya, karena tidak memiliki bukti,” ujar MEIANA.

Untuk menghindari penipuan ini, MEIANA menyarankan pada masyarakat yang ingin karyanya dipublikasikan dengan meminta nota tanda terima ketika menyerahkan ke penerbit. Karya yang diserahkan hanyalah hard copy saja.

“Masyarakat juga bisa menyerahkan dengan bentuk proposal, berisi sinopsis cerita, daftar isi, dan contoh isi. Untuk contoh isi cukup dari 1 Bab saja terserah dari isi buku tersebut asal jangan dari Bab 1,” kata MEIANA. (kss/tin)

*) Suarasurabaya.net 11 Januari 2008

Perpusnas Lestarikan Naskah Kuno dengan "E-library"

Tahun 2008, pemerintah mengalokasikan dana Rp 126 miliar untuk dua program utama perpustakaan nasional, yaitu penyalinan naskah kuno dan bantuan perpustakaan daerah. Perawatan naskah kuno amat penting karena kebanyakan ditulis di atas lembaran kayu atau daun lontar dikhawatirkan cepat rusak jika terlalu sering dibaca.>>perpus

Perpusnas Lestarikan Naskah Kuno dengan “E-library”

Tahun 2008, pemerintah mengalokasikan dana Rp 126 miliar untuk dua program utama perpustakaan nasional, yaitu penyalinan naskah kuno dan bantuan perpustakaan daerah. Perawatan naskah kuno amat penting karena kebanyakan ditulis di atas lembaran kayu atau daun lontar dikhawatirkan cepat rusak jika terlalu sering dibaca.>>perpus

Komik Tetap Ada dan Abadi di Dunia

Apa yang terbayang bila mendengar nama-nama Gundala Putra Petir, Si Buta dari Gua Hantu, Asterix, Tintin, Donald Bebek, Superman, Kung Fu Boy, Candy-Candy. Sejak kanak-kanak kita telah mengenal dunia imajinasi tanpa batas yang dituangkan melalui serangkaian gambar dan kalimat-alimat di atas kertas… KOMIK !

Komik benar-benar merupakan sebuah fenomena dalam masyarakat, luwes menghadapi tuntutan jaman. Penggemarnya selalu ada dan berasal dari berbagai kalangan. Komik dengan berbagai judul dan genre menghiasi toko-toko buku, perpustakaan hingga persewaan-persewaan komik di dekat rumah kita. Penggemar komik tak hanya didominasi anak-anak. Selain komik untuk anak-anak, berbagai jenis komik untuk beragam usia juga tersedia di pasaran.

Dari komik untuk remaja hingga dewasa; komik roman, superhero, science fiction, petualangan…. Masing-masing orang bebas memilih komik favorit mereka. Orang mengatakan bahwa sejarah kartun bisa ditelusuri sejak jaman hiroglif yang ditemukan kembali di dinding gua-gua di Lascaux, namun tampaknya lebih tepat jika dikatakan bahwa munculnya kartun berawal dari karya gravir WILLIAM HOGARTH pada abad XVIII, yang menggunakan gambar untuk menyindir masyarakat di mana ia hidup.

Selalu terjadi berbagai perubahan dan keragaman komik, mulai dari bande déssiné ala Prancis, Amerika, maupun manga ala Jepang. Komik, melalui warna, suara dan bau kertasnya membawa kita terbang ke dunia imajinasi.

Komik Indonesia pernah mengecap masa-masa jaya selama beberapa dekade antara akhir 1960-an sampai sekitar awal 1980-an. Komik Amerika dan Eropa cukup berjaya antara tahun 1960-an hingga 1990-an. Sekitar tahun 1990-an sampai tahun 2000-an ini, komik Jepang merajai pasar komik di Indonesia.

Keragaman bentuk dan isi media ‘komik’ yang populer pada setiap jaman menyebabkan setiap generasi akan mempunyai persepsi yang beragam ketika mendengar kata komik, dan semua persepsi itu tidak salah. Dunia komik merupakan dunia literatur populer modern yang terus berkembang, terbuka untuk berbagai kemungkinan eksplorasi ekspresi.

Pada kalangan tertentu masih ada yang beranggapan bahwa komik itu tidak mempunyai manfaat, hal tersebut mungkin dikarenakan ketidaktahuan bahwa komik sendiri adalah bagian dari seni yang mendapat apresiasi. Komik, terutama di ranah Eropa, dianggap sebagai seni ke – 9 yang ditambahkan dari 6 klasifikasi seni GEORGE W.F. HEGEL.

Terdapat beberapa ajang festival yang memberikan penghargaan untuk komik karya para seniman komik terbaik di Eropa. “Satu diantara festival terbesar di Prancis dan termasuk festival komik terpenting di Eropa adalah Festival international de la bande dessinée d’Angoulême atau Festival Internasional Komik Angoulême,” terang KHRISNA PRAMENDA Atase Press Pusat Kebudayaan Prancis (CCCL) Surabaya, Rabu (02/12) pada suarasurabaya.net.

Komik asal Prancis yang populer di Indonesia hingga kini, tambah KHRISNA, antara lain Asterix karya RENE GOSCINNY (penulis cerita) dan ALBERT UDERZO (illustrasi), sedangkan komik ‘Franco-Belgia’ yang dikenal antara lain Tintin, Lucky Luke, Spirou & Fantasio, Smurf (Schtroump), Boulle & Bill.(tok)

*)suarasurabaya, 2 Januari 2008

Pemkot Surabaya Luncurkan Taman Baca Flora

SURABAYA-Untuk meningkatkan minat baca ibu dan anak, hari ini Pemkot Surabaya meluncurkan Taman Baca Flora. Taman baca Flora yang ditempatkan di Kebun Bibit Bratang ini diharapkan bisa menambah kecerdasan warga Surabaya, kata ARINI PAKISTYANINGSIH, Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan Pemkot Surabaya pada TEGUH ARDI SRIANTO reporter Suara Surabaya, Sabtu (29/12).

Menurut ARINI, dengan diperbanyaknya taman bacaan untuk ibu dan anak, diharapkan tingkat intelektual dan wawasan warga Surabaya bisa bertambah. ARINI mengatakan fasilitas untuk taman bacaan ibu dan anak ini diharapkan jadi sarana rekreasi yang edukatif.

ARINI PAKISTYANINGSIH, Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan Pemkot Surabaya mengatakan untuk mendukung keinginan Pemkot Surabaya menciptakan warga yang intelektual dan wawasannya bertambah.

Tahun depan Pemkot akan menambah 2 titik taman bacaan. Dua titik tersebut direncanakan kata ARINI di kawasan Taman Hiburan Kenjeran dan Taman Prestasi. Sementara sampai sekarang yang dimiliki Pemkot masih di Taman Bungkul dan Kebun Bibit.(kss/ipg)

*) Suarasurabaya.net,29 Desember 2007

Diluncurkan, 'Indonesia on the Move'

Presiden SBY dalam sambutan peluncuran buku kumpulan pidato dan pernyataannya dengan judul ‘Indonesia on the Move’ di Toko Buku Gramedia Matraman, Jakarta, Jumat (28/12). Presiden SBY mengajak untuk bangun diri kita menjadi masyarakat membaca dan masyarakat belajar. Membaca adalah investasi, solusi, dan dapat mengubah nasib dan masa depan.>>kliping

Diluncurkan, ‘Indonesia on the Move’

Presiden SBY dalam sambutan peluncuran buku kumpulan pidato dan pernyataannya dengan judul ‘Indonesia on the Move’ di Toko Buku Gramedia Matraman, Jakarta, Jumat (28/12). Presiden SBY mengajak untuk bangun diri kita menjadi masyarakat membaca dan masyarakat belajar. Membaca adalah investasi, solusi, dan dapat mengubah nasib dan masa depan.>>kliping

Menghapus Kutukan 3.000 Eksemplar

Dahulu, setiap kali akan menerbitkan buku, penerbit harus mencetak paling tidak 3.000 eksemplar untuk menghemat ongkos cetak. Kini, dengan kemajuan teknologi print on demand, ongkos cetak bisa dihemat dan jumlah eksemplar bisa dipenuhi sesuai permintaan.

Dengan teknologi konvensional, untuk mencetak buku dalam jumlah kecil ongkos cetak akan tetap sangat mahal karena proses percetakan ofset yang panjang menghabiskan biaya cukup besar. Setelah buku tercetak, persoalan yang dihadapi penerbit masih panjang, yaitu penjualan dan tentu saja gudang penyimpanan buku. Jika buku tersebut cepat terserap pasar ataupun best seller, penerbit cukup mencetak ulang tanpa memikirkan penyimpanannya. Namun, kalau buku tersebut lambat pejualannya, apalagi tidak laku, persoalan panjang membelit penerbit. Menumpuknya stok buku di gudang bisa berarti modal belum kembali atau turn over-nya lambat, ditambah lagi penerbit harus mengeluarkan biaya penyimpanan dengan risiko buku rusak, baik oleh suhu maupun serangga. Lambatnya kembali ongkos cetak hingga persoalan gudangbuku adalah persoalan yang dihadapi setiap penerbit.

Namun, kini penerbit tidak perlu lagi mengalami persoalan tersebut setelah hadirnya teknologi digital yang dikenal dengan sebutan print on demand (POD), yaitu percetakan dengan teknologi digital atau cetak tanpa pelat. Ringkasnya seperti seseorang yang mempunyai data dalam bentuk digital, kemudian dicetak begitu saja. Dengan POD, orang dapat mencetak buku sesedikit mungkin, meski hanya satu buku saja, sesuatu yang mustahil dilakukan dengan percetakan ofset. Dalam percetakan ofset orang membutuhkan waktu paling tidak tiga hari untuk membuat film dan pelat cetakan buku tersebut, apalagi jika ada yang salah dengan redaksionalnya, maka harus dibuat film dan pelat yang baru. Dalam sistem POD, cukup mengedit datanya saja.

Edhi Warsadhi, Direktur Percetakan Kanisius, menjelaskan bahwa dalam proses percetakan ofset ada banyak hal yang harus dilewati: mulai dari film, pelat cetakan, memilah hasil cetakan, merapikan halaman, melipat, menjilid, dan kontrol akhir. Sebaliknya, dengan POD, data dari file komputer langsung dicetak seperti cetak komputer biasa, dengan halaman yang sudah berurutan, berikut sampul bukunya.

Seandainya buku hendak dicetak 1.000 eksemplar, maka jauh lebih murah menggunakan POD. Edhi mengilustrasikan dengan buku ukuran 20 x 27 cm dengan tebal 360 halaman, jika dicetak 500 eksemplar dengan ofset, maka satu buku menghabiskan biaya sekitar Rp 35.000, dan dengan POD hanya Rp 28.000. Sebaliknya, jika mencetak 2.000 eksemplar, ofset lebih murah sekitar Rp 4.000 dibandingkan POD. Jika jumlah yang dicetak di atas 3.000 eksemplar, lebih efektif menggunakan ofset biasa karena selain terlalu mahal jika menggunakan POD, prosesnya juga memakan waktu lama.

Kemudahan teknologi POD inilah yang telah digunakan oleh beberapa penerbit di Indonesia. Equinox Publishing Indonesia adalah penerbit yang diketahui turut memelopori menerbitkan buku dengan POD. Penerbit yang khusus menerbitkan buku Indonesia dalam bahasa Inggris ini sangat menyadari pentingnya cetak cepat dalam jumlah sedikit. Itu disebabkan buku-buku yang diterbitkannya adalah buku yang penjualannya lambat tetapi isinya sangat menarik dan baik sehingga permintaan buku-buku Equinox terus berjalan meski sedikit. Maka, sejak dua tahun lalu penerbit yang memiliki kantor pusat di Singapura ini melakukan POD untuk sebagian besar buku terbitan mereka. Seperti diungkapkan oleh Manajer Editor sekaligus pemilik Equinox, Mark Hanusz, dia langsung menerbitkan bukunya dengan POD begitu teknologi itu hadir karena Mark sangat menyadari buku-buku yang diterbitkan Equinox bukanlah buku pop atau akademis yang cepat laku di pasar.

Teknologi POD juga telah dimanfaatkan oleh penerbit Kanisius, Yogyakarta, selama dua tahun terakhir, dan diikuti oleh Gramedia Percetakan yang kini telah memiliki mesin POD sendiri.

Mempermudah cetak ulang

Saat ini, menerbitkan buku-buku backlist, yaitu cetak ulang yang oplahnya lambat, tidak lagi menghantui pikiran penerbit. Siti Gretiani, Manajer Produksi Nonfiksi Gramedia Pustaka Utama (GPU), mengungkapkan bahwa POD sangat membantu penerbit untuk mencetak ulang buku-buku yang lambat penjualannya tetapi masih dicari orang. Dia mencontohkan untuk buku-buku sastra yang penjualannya di bawah seratus kopi setiap bulannya cukup dicetak ulang sebanyak 500 eksemplar dan langsung dikirim ke toko buku. “Kami tidak perlu memikirkan gudang untuk penyimpanannya,” ujar Gretiani. Maka, sejak Gramedia Percetakan memiliki mesin POD sendiri, penerbit GPU menggunakan teknologi ini untuk buku-buku backlist atau buku cetak ulang.

Mencetak dengan POD juga banyak dilakukan oleh penerbit kecil di Yogyakarta yang tidak mampu menerbitkan buku dalam jumlah besar. Selain karena biaya besar, juga risiko buku tidak laku atau lambat terserap pasar adalah persoalan serius bagi penerbit kecil. Dengan demikian, penerbit tersebut biasanya mencetak bukunya di percetakan Kanisius yang telah memiliki dua POD dan satu alat scan buku.

Kecepatan POD juga sangat membantu penerbit untuk mempromosikan bukunya, seperti yang dilakukan penerbit LKiS yang mencetak buku dengan POD di percetakan Kanisius. LKiS berencana menerbitkan buku berjudul Dosa-dosa Pemerintahan SBY yang peluncurannya dilakukan 15 Desember. Untuk itu, LKiS segera mencetak 50 eksemplar hanya untuk acara peluncuran dan diskusi buku tersebut. Setelah itu, baru akan dicetak 2.000 eksemplar dengan ofset. “Karena kami mengejar waktu, kalau ofset tidak mungkin hanya cetak sedikit, mahal ongkosnya,” ujar Ahmad Fikri, Direktur LKiS. Hal yang sama juga sering dilakukan oleh GPU. Agar buku dikenal luas dan cepat, untuk mempromosikan buku tersebut biasanya dicetak sedikit saja dengan POD. “Setelah itu kami lihat reaksi pasar. Kalau responsnya bagus, kami akan cetak banyak,” ucap Gretiani.

Cetak jarak jauh

Keunggulan lain dengan POD adalah penerbit dapat melakukan cetak jarak jauh untuk mempermudah pemasaran atau menghemat ongkos pengiriman dan mempercepat sampainya buku di lokasi pembeli. Penjualan buku Equinox hanya 60 persennya saja di Indonesia, selebihnya dipasarkan di Asia, Eropa, dan Amerika. Untuk mempromosikan buku-bukunya ke seluruh dunia, menurut Mark, pengiriman fisik buku melalui kurir akan sangat merepotkan. Mark mencontohkan jika pemesan bukunya berada di Amerika, dia cukup mengirimkan format digital bukunya melalui e-mail ke percetakan POD di North Carolina, dan dengan ongkos kirim 2 dollar AS, buku itu akan sampai ke pembeli dengan cepat. Sayangnya, jika pengiriman buku dilakukan dari Indonesia, akan menghabiskan ongkos 30 dollar AS karena proses kepabeanan yang rumit. “Jika pemesan bukunya di Italia, saya cetak bukunya di Inggris,” ucap Mark. Meski Equinox memiliki kantor pusat di Singapura, pencetakan dan pengiriman buku untuk pasar Singapura tetap dilakukan dari Indonesia. Ini disebabkan jarak yang cukup dekat dan jasa kurir yang cukup mudah antara Indonesia ke Singapura.

Sebaliknya, bagi Kanisius yang memiliki percetakan POD, justru tawaran mencetak buku impor di Indonesia sudah lama dilakukannya. Percetakan Kanisius telah menerima tawaran menerbitkan buku-buku impor dari penerbit Amerika, Australia, dan Jepang untuk dipasarkan di Asia. Selanjutnya, Edhi berharap bahwa kemudahan cetak digital akan berdampak positif pada dunia pendidikan tinggi di Indonesia. Sebab, jika penerbit buku-buku akademis di Amerika dan Eropa menerbitkan buku di Indonesia untuk pasar Indonesia, harga beli buku impor akan jauh lebih murah. “Mahasiswa kita jadi lebih antusias membeli dan membaca buku bermutu dari luar negeri,” ungkap Edhi. “Pihak percetakan enggak mungkin bohong, semuanya tertampil di mesin cetak,” ujarnya.

Edhi pun menambahkan bahwa mencetak dengan POD mengurangi risiko kerugian atas hasil cetakan yang kurang bagus karena biasanya dengan ofset selalu ada bagian di mana tintanya kurang sempurna. “Dengan POD tidak ada buku atau kertas yang terbuang,” ungkap Edhi. Bagi pebisnis penerbitan dan percetakan, POD sangat efisien dan menguntungkan karena fasilitas ruang untuk POD lebih kecil dan tenaga kerja yang dibutuhkan pun jauh lebih sedikit dibandingkan mencetak buku dengan ofset.

* Digunting dari Harian Kompas Edisi 17 Desember 2007

Disita, Buku 'Tenggelamnya Rumpun Melanesia'

Kamis 13 Desember 2007, buku karangan Sendius Wonda, Tenggelamnya Rumpun Melanesia, disita oleh Kejaksaan Negeri Jayapura dari Toko Buku Gramedia Jayapura. Penyitaan didasarkan pada Surat Keputusan Jaksa Agung Kep-123 A/JA/11/2007 tentang larangan beredarnya buku itu.>>kliping

Disita, Buku ‘Tenggelamnya Rumpun Melanesia’

Kamis 13 Desember 2007, buku karangan Sendius Wonda, Tenggelamnya Rumpun Melanesia, disita oleh Kejaksaan Negeri Jayapura dari Toko Buku Gramedia Jayapura. Penyitaan didasarkan pada Surat Keputusan Jaksa Agung Kep-123 A/JA/11/2007 tentang larangan beredarnya buku itu.>>kliping

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan