-->

Tokoh Toggle

Iwan Setyawan, Menulis Buku untuk Berbagi

Iwan SetiawanAnak sopir angkot kelahiran Batu Malang ini, tidak akan sampai ke New York Amerika Serikat kalau di dalam keluarganya tidak ada prinsip berbagi. Kini ia pun berbagi sejarah kisah perjalanan kesuksesannya.

IWAN SETYAWAN (37) penulis buku berjudul ”9 Summers 10 Autumns Dari Kota Apel ke The Big Apple” ini mengawali perbincangannya di hall Suara Surabaya (SS) Media, Sabtu (16/04) dengan membuka sejarah kehidupan di keluarganya yang soro (susah–Red).

Dia menunjukkan sejumlah slide berisi foto-foto. Peserta diajak menikmati panorama Kota Batu Malang, kemudian ’dibawa’ ke New York City.

Dia pun mulai bercerita bahwa ayahnya seorang sopir angkot yang 36 tahun hidupnya di jalan. Rumahnya berada di Gang Buntu. “Saya takut bermimpi tinggi. New York bukan mimpi saya. Mimpi saya cuma satu pingin punya kamar sendiri. Karena saya lima bersaudara yang tinggal di rumah kecil berukuran 6 x 7 meter dengan dua kamar. Sehingga saya harus tidur dengan ibu atau kalau tidak dengan kakak saya,” ungkapnya.

Kondisi ini pun berubah setelah dia 10 tahun bekerja New York City dengan posisi terakhir sebagai Director Internal Client Management di Nielsen Consumer Research.

IWAN berhasil membuat ibu, bapak, 2 kakak perempuan dan 2 adik perempuannya tidak soro lagi. Bahkan dari penghasilannya dia sudah membangun rumah buat orangtuanya serta saudara-saudaranya itu.

Untuk menopang kehidupan yang pas-pasan pasca mobil angkot bapaknya dijual ibunya untuk biaya kuliah IWAN, kini IWAN pun bisa tersenyum bahagia karena sudah membangun kos-kosan di Yogyakarta yang hasilnya tiap bulan bisa untuk mencukupi kehidupan orang tuanya.

”Selama saya bekerja di New York, saya bekerja bukan untuk saya, tapi untuk ibu, bapak, dan saudara-saudara saya. Karena merekalah yang sejak dulu berbagi sama saya, dan membuat saya bisa kuliah dan bekerja di New York,” paparnya.

Pria mungil lulusan terbaik MIPA IPB 1997 dari Jurusan Statistika ini pun tidak ingin sejarah keluarganya yang mengantarkan kesuksesan hilang begitu saja. Dia pun mulai menuliskannya sejak Juli hingga Desember 2010 untuk membagikan kisahnya kepada sanak saudaranya.

”Buku ini awalnya saya tulis untuk keluarga dan keponakan-keponakan saya. Tapi alangkah senangnya kalau orang lain juga bisa membacanya. Karena jaman sekarang ini kadang sejarah keluarga yang diketahui kesuksesannya saja, tapi tidak mengenal titik nolnya, perjuangan sampai sukses itu seperti apa…” jelas IWAN.

IWAN dalam setiap ceritanya selalu menyebut peran ibunya. ”Tiap lembar buku yang saya tulis ini ada jiwa ibu saya. Karena ibu selalu mendorong di saat saya susah. Hidup saya diselamatkan ibu saya. Saya bakal nyasar kemana-mana kalau tidak dibimbing ibu saya,” ungkapnya.

Dalam hidupnya IWAN memiliki motto: Tembus batas ketakukan. Berlayar dan teruslah berlayar, jangan tunggu keajaiban. Serta Berbagi itu indah, karena dengan berbagi kita akan merasa bahagia.

IWAN penulis buku yang menjadi nara sumber bincang buku di SS Media membuat acara berlangsung seru. Waktu yang dialokasikan 2 jam bahkan tidak terasa hingga berlalu 3 jam. Saat dibuka sesi tanya jawab, hampir separo peserta mengangkat tangannya ingin sharing dengan dia.

Peserta yang sebagian besar dari komunitas Akademi Berbagi itu pun silih bergantian berbicara. INDRA satu diantaranya menilai buku yang ditulis IWAN layak dibawa ke layar lebar layaknya buku Laskar Pelangi.

IWAN pun berharap begitu, dan dia ingin langsung jadi pemainnya, meskipun jawabannya itu dengan nada guyon. Kata IWAN, dia sebenarnya hanya ingin berbagi sejarah, pengalaman dengan menyentuh hati orang lain, supaya hidup orang itu jadi berbeda dan luar biasa.

Selama di SS Media, setelah kegiatan bincang buku, IWAN pun laris diminta mengisi acara di She Radio 99.6 FM serta Radio Suara Surabaya FM 100. Dia juga diajak melihat lebih dekat aktifitas di SS Media, bahkan mampir juga ke Library SS Media

***

Ibu Tidak Lulus SD, Antarkan Anaknya Jadi Direktur di New York

Ibu, sebagai Kartini di mata saya: Sosok yang menyimpan “kekuatan” luar biasa dibalik kelembutannya, dibalik daster batiknya.

Meskipun dia tidak lulus SD, Ibu saya adalah seseorang yang intellectually enlightened. Visi ke depan dia untuk anak-anak dengan berusaha memberikan pendidikan terbaik dan setinggi-tingginya adalah inspirasi segar dari sosok yang tidak mengenyam dunia pendidikan.

Inilah ungkapan IWAN SETYAWAN (37) si anak sopir angkot yang pernah jadi Direktur Internal Client Management di Nielsen Consumer Research di New York, Amerika Serikat, menggambarkan sosok NGATINAH ibundanya tercinta.

IWAN penulis buku berjudul ”9 Summers 10 Autumns Dari Kota Apel ke The Big Apple” sangat mengagumi sosok ibunya yang sederhana, tapi sangat memperhatikan pendidikan anaknya.

Meski hidup pas-pasan dengan penghasilan ABDUL HASIM suaminya sebagai sopir angkot, Ibu NGATINAH ini tidak pernah patah semangat selalu mendorong anaknya untuk sekolah hingga perguruan tinggi.

“Ibu saya mengharuskan anak-anaknya kuliah terutama yang perempuan. Ibu saya nggak rela kalau anaknya perempuan minta uang ke suami mereka terus dimarahi dulu oleh suaminya. Tapi ibu juga tidak mengecualikan saya sebagai anak laki-laki satu-satunya,” kata IWAN pada suarasurabaya.net.

Tinggal di rumah berukuran 6×7 meter dengan 5 anak dan seorang suami, Ibu NGATINAH mengajarkan hidup sederhana. Kata IWAN, ibunya tahu cara membagi sama rata sebutir telur dadar. Dia tahu berapa liter beras yang akan ditanak jadi nasi supaya tidak sampai tersisa. Dia tidak pernah membelikan mainan, tapi kalau anaknya minta buku selalu diusahakan untuk membelikannya.

IWAN melihat sosok ibunya tidak jauh berbeda dengan Ibu Kartini. Sama-sama punya sosok dan keberanian luar biasa. ”Ibu saya tidak lulus SD, tapi bisa menciptakan generasi tangguh, anak berpendidikan, karena terus mendorong anaknya maju dan terus belajar. Dengan memberikan motivasi, makanan terbaik, dan cintanya yang luar biasa,” pungkas IWAN yang kini memilih tinggal di Batu, Malang bersama ibunya tercinta.

Di Hari Kartini 21 April ini IWAN berharap muncul perempuan-perempuan tangguh lainnya yang mampu menciptakan Kartini-Kartini muda sebagai penerus bangsa.(ipg)

*) Dikronik dari suarasurabaya, 16 April 2011 dengan judul asli Kisah Anak Sopir Angkot Jadi Direktur di New York dan 21 April Tidak Lulus SD, Antarkan Anaknya Jadi Direktur di New York

4 Comments

elok bakhtiar - 30. Jul, 2012 -

Sosok ibu yang benar2 harus dikenalkan pada dunia, supaya menginspirasi ibu2 di luar sana untuk mendorong putra-putrinya agar berpendidikan tinggi. Goodjob for iwan 🙂

akbar tampan - 27. Agu, 2012 -

Ibuk,
Judul buku mas Iwan yang terbit di tahun 2012.
Buku yang sangat jelek. Memaksa orang untuk begadang, karena tidak mau berhenti membacanya….
😀

Ria Ningsih - 19. Jan, 2013 -

Saya sangat terharu ketika membaca novel ini. Banyak sekali pelajaran hidup yang dapat saya ambil. Saya juga tertarik lagi pengen jadi penulis atau editor.

HERU - 03. Mei, 2013 -

mas iwan……….. kata kuncinya pemberdayaan. ini menjadi masalah bangsa kita saat ini. ayo… kt tg konsep yang lebih riil tentang pemberdayaan itu, kt semua bingung menghadapi sikon saat ini, ayo kt dengungkan konsep pemberdayaan ini, mari kt obrolin lbh banyak… kita butuh org2 yg bs memberi solusi pd saat ini, bukan sekedar misi$misi… ayo Mas Iwan… semangat terus….. MERDEKA!!!

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan