-->

Kronik Toggle

Kelompok Nasrani Konservatif Robek Al-Quran

Washington – Setelah pendeta Terry Jones membatalkan rencananya membakar Al-Quran, sekelompok kecil nasrani konservatif merobek beberapa lembar Al-Quran di luar Gedung Putih, Sabtu (11/9). Mereka melakukan tindakan ini sebagai bentuk protes “perayaan Islam” dalam peringatan tragedi 9/11.

“Kami melakukan ini untuk menghentikan propaganda bahwa Islam adalah agama damai, hal ini harus harus segera diakhiri,” kata Randall Terry, pemimpin kelompok ini yang juga aktivis kampanye anti aborsi.

Aktivis lainnya, Andrew Beacham, membacakan beberapa lembar Al-Quran yang berisi kebencian terhadap Nasrani dan Yahudi, kemudia dia merobek halaman dari Al-Quran berbahasa Inggris tersebut.

Setelah merobek, dia menaruh sobekan kertas itu ke dalam kantong plastik, agar tidak dituduh membuang sampah sembarangan. “Satu-satunya alasan aku tidak akan membakarnya di depan Gedung Putih karena membakar apa pun adalah tindak pidana,” kata Beacham

Beacham, yang menggambarkan dirinya sebagai pemimpin Partai sayap kanan konservatif (Tea Party) dari Indiana, menambahkan: “The Twin Towers (menara WTC) dihancurkan karena Al-Quran.

Beberapa turis berhenti untuk melihat kerumunan di luar Gedung Putih ini, sementara polisi mengambil nama-nama peserta namun mereka tidak menangkap para aktivis ini.

AFP I PGR

*)Tempointeraktif, 12 September 2010

2 Comments

isyani - 14. Sep, 2010 -

Warga AS ini dah Ketraluluan………
Siap jihad…..
Ayo bergabung kami….
Hancurkan Yg merobek kitap kita….
Mereka takut mati…..
allohu akbar………
alloh mengiringi kita….
pancung……….!!!! beacham………….!!!!!!!!!!

evan - 17. Sep, 2010 -

Saya tidak setuju ini dikatakan perbuatan nasrani konservatif. Lebih tepat dikatakan aksi nasrani ekstrim..
Nasrani yang sudah ekstrim kebenciannya, sehingga tidak rasional lagi otaknya itu.
Atau anda bilang pembakaran alquran itu bukan tindakan ekstrim??

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan