-->

Kronik Toggle

220 Tahun G Washington tak Kembalikan Buku

http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/internasional/10/04/18/111779-goerge-washington-tak-kembalikan-buku-selama-220-tahun
George Washington tak Kembalikan Buku Selama 220 Tahun
Ahad, 18 April 2010, 22:32 WIB
bbc.co.uk
Dua buku milik perpustakaan umum dipinjam Washington pada 1789.
NEW YORK–Pegawai perpustakaan tertua di New York menemukan seorang ‘penilep’ buku yang mungkin paling terkenal di dunia: George Washington. Presiden pertama Amerika Serikat (AS) itu meminjam dua buku dari Perpustakaan Umum New York tahun 1789 namun tidak pernah mengembalikannya.
Bila disesuaikan dengan inflasi, maka Washington akan terkena denda sebesar 300 ribu dolar AS karena selama 220 tahun terlambat mengembalikan buku.
Perpustakaan yang bersangkutan mengatakan, tidak akan mengenakan denda, tetapi hanya menginginkan buku yang dipinjam tersebut dikembalikan. Presiden yang satu ini mempunyai reputasi tidak pernah berbohong, tetapi ternyata ia tidak sempurna.
Pada tanggal 5 Oktober 1789, Presiden Washington meminjam dua buku di perpustakaan yang saat itu merupakan satu-satunya di Manhattan.
Satu merupakan sebuah desertasi dalam bidang hubungan internasional dengan judul ‘Law of Nations’ dan satunya lagi sebuah transkrip debat dari parlemen Inggris.
Washington bahkan tidak menulis namanya dalam daftar peminjam buku. Seorang ajudannya hanya menulis ‘presiden’ untuk kolom peminjam. Kedua buku itu mestinya dikembalikan sebulan kemudian dan karena buku tidak kembali, sang peminjam terus menangguk denda hingga sekarang.
Para pekerja perpustakaan menemukan hal ini karena sedang melakukan proses digitalisasi daftar peminjam buku dari zaman tersebut. Sayangnya, buku yang dipinjam itu juga sudah raib karena tidak diketahui anak turun Washington yang mengetahui keberadaan dua buku tersebut.
Red: Endro Yuwanto
Sumber: bbc.co.uk

NEW YORK–Pegawai perpustakaan tertua di New York menemukan seorang ‘penilep’ buku yang mungkin paling terkenal di dunia: George Washington. Presiden pertama Amerika Serikat (AS) itu meminjam dua buku dari Perpustakaan Umum New York tahun 1789 namun tidak pernah mengembalikannya.

Bila disesuaikan dengan inflasi, maka Washington akan terkena denda sebesar 300 ribu dolar AS karena selama 220 tahun terlambat mengembalikan buku.

Perpustakaan yang bersangkutan mengatakan, tidak akan mengenakan denda, tetapi hanya menginginkan buku yang dipinjam tersebut dikembalikan. Presiden yang satu ini mempunyai reputasi tidak pernah berbohong, tetapi ternyata ia tidak sempurna.

Pada tanggal 5 Oktober 1789, Presiden Washington meminjam dua buku di perpustakaan yang saat itu merupakan satu-satunya di Manhattan.

Satu merupakan sebuah desertasi dalam bidang hubungan internasional dengan judul ‘Law of Nations’ dan satunya lagi sebuah transkrip debat dari parlemen Inggris.

Washington bahkan tidak menulis namanya dalam daftar peminjam buku. Seorang ajudannya hanya menulis ‘presiden’ untuk kolom peminjam. Kedua buku itu mestinya dikembalikan sebulan kemudian dan karena buku tidak kembali, sang peminjam terus menangguk denda hingga sekarang.

Para pekerja perpustakaan menemukan hal ini karena sedang melakukan proses digitalisasi daftar peminjam buku dari zaman tersebut. Sayangnya, buku yang dipinjam itu juga sudah raib karena tidak diketahui anak turun Washington yang mengetahui keberadaan dua buku tersebut.

Sumber: Republika, 18 April 2010

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan