-->

Lainnya Toggle

Pernyataan Sikap Pemakzulan Puisi Malaikat

Pada 6 Agustus 2007 redaksi Pikiran Rakyat Bandung menyatakan permintaan maaf dan sekaligus mencabut sajak berjudul “Malaikat” yang dimuat lembar budaya “Khazanah”, Sabtu, 4 Agustus 2007. Terbitnya sajak tersebut mendapat protes dari Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Jawa Barat.

Sementara itu sang redaktur, Rahim Asyik, mengaku sudah secara resmi tidak lagi memegang lembar Khazanah, sejak hari Jumat 10 Agustus 2007.

Ini sebetulnya kejadian kedua kalinya bagaimana sebuah koran menerima reaksi keras hanya karena soal puisi. Sekira bulan Agustus tahun 1975 Harian Sinar Indonesia Baru di Medan dicabut Surat Izin Cetak-nya karena memuat sebiji sajak dalam lembaran sastranya. Laksusda Sumatra Letkol M Joesoef menganggap pemuatan puisi mengganggu stabilitas negara. Editor blog ini belum mendapatkan salinan sajak itu. Sayang sekali editor blog ini belum menemukan salinan sajak yang bikin heboh itu.

Namun untuk bahan klipingan dan perdebatan, berikut dilampirkan sajak, protes DDII, permohonan maaf redaksi, dan pernyataan keinsyafan penulis puisi “Malaikat”.

A. Sajak Saeful Badar (dimuat di lembar Khazanah, Pikiran Rakyat, 4 Agustus 2007)

MALAIKAT

Mentang-mentang punya sayap
Malaikat begitu nyinyir dan cerewet
Ia berlagak sebagai makhluk baik
Tapi juga galak dan usil
Ia meniup-niupkan wahyu
Dan maut
Ke saban penjuru

2007

B. Protes dari DDII Jawa Barat

Pernyataan DDII Jawa Barat

PADA lembaran budaya “Khazanah” Pikiran Rakyat 4 Agustus 2007, telah dimuat sajak karya Saeful Badar, berjudul “Malaikat”.

Setelah membaca sajak tersebut, menimbang serta menilai dari berbagai sudut dan aspek, serta demi mencegah terulangnya kasus serupa pada masa mendatang, maka dengan ini kami berpendapat.

1. Sajak berjudul “Malaikat” karya Saeful Badar tersebut, jauh dari nilai estetika seni sastra, sekaligus tidak mengandung etika penghormatan terhadap agama, khususnya agama Islam. Oleh karena itu, sajak tersebut dapat dikategorikan menghina agama, khususnya
Islam.

2. Jika penulisan dan pemuatan sajak tersebut dilakukan tanpa ada maksud melecehkan Islam, hal itu mengindikasikan “kebodohan” penulis dan redaktur tentang konsep malaikat dalam agama-agama samawi, khususnya Islam.

3. Jika penulisan dan pemuatan sajak tersebut dilakukan dengan sengaja untuk memancing amarah umat Islam dan menista ajaran Islam, tindakan tersebut serupa dengan apa yang dilakukan para penista Islam, seperti kasus Salman Rushdie dengan novel “Ayat-ayat Setan”, koran Jylland-Posten Denmark dengan karikatur Nabi Muhammad saw., dan kasus-kasus lainnya yang dinilai melecehkan Islam dan kaum Muslimin.

4. Menerima permohonan maaf pihak Pikiran Rakyat seperti dimuat di halaman I “PR” edisi Selasa, 6 Agustus 2007, juga mengapresiasi tindakan Redaksi “PR” yang segera menyatakan pencabutan sajak tersebut dan menganggapnya tidak pernah ada.

5. Kami menganggap permohonan maaf saja tidak cukup, karena ini menyangkut akidah Islam, sehingga harus ada tindakan lebih jauh, seperti klarifikasi tentang sosok malaikat yang sebenarnya, sekaligus meng-counter opini yang dibangun penulis sajak lewat judul sajak “Malaikat” yang telanjur dipublikasikan.

6. Menuntut Pikiran Rakyat melakukan tindakan setimpal, baik terhadap penulis sajak itu, maupun redaktur yang memuatkannya, berupa mem-black list Sdr. Saeful Badar atau mencekalnya dari daftar kontributor sajak “PR”, sehingga ia minta maaf secara terbuka kepada umat Islam atas kekhilafannya.

7. Dalam konsep ajaran Islam, Malaikat adalah satu dari sekian banyak makhluk ciptaan Allah SWT yang mendapat keistimewaan tersendiri. Mereka merupakan makhluk rohani bersifat gaib, tercipta dari cahaya (nur), selalu tunduk patuh, taat, dan tak pernah ingkar kepada Allah SWT. Malaikat menghabiskan waktu siang-malam untuk mengabdi kepada Allah SWT. Mereka tidak pernah berbuat dosa dan tidak pernah mengerjakan apa pun atas inisiatif sendiri, selain menjalankan titah kuasa perintah Allah SWT semata. Mereka diciptakan Allah SWT dengan tugas-tugas tertentu.

8. Bagi umat Islam, percaya (iman) kepada Malaikat, adalah bagian dari rukun Iman yang enam, di samping iman kepada Allah, Rasul-rasul Allah, Kitab-kitab Allah, Qodlo-Qodar (takdir), dan hari akhir. Iman kepada Malaikat menjadi bagian terpenting dari tauhid (mengesakan Allah) dan membebaskan manusia dari syirik
(menyekutukan Allah).

9. Dengan demikian, bagi umat Islam, Malaikat bukan sosok yang bisa dipermainkan atau diolok-olok, baik oleh ucapan, kalimat, maupun tindakan, oleh seorang penyair, sekalipun atas nama kebebasan berekspresi.

10. Mengharapkan Redaksi “PR”, penyair, dan masyarakat pada umumnya, untuk berhati-hati dalam berkarya, menulis, ataupun tindakan lain yang dapat dinilai menista agama, dan menyinggung keyakinan umat Islam.

Mahasuci Allah yang telah menciptakan Malaikat dengan segala kesucian dan ketakwaannya, dari segala cercaan dan penyipatan batil manusia tak bertanggung jawab.

H.M. Daud Gunawan
Wakil Ketua Umum
Dewan Dakwah Islamiyah
Indonesia
Jawa Barat

C Redaksi Pikiran Rakyat Minta Maaf

Terima kasih. Kami telah memohon maaf atas pemuatan
sajak tersebut pada penerbitan ”PR” 6 Agustus 2007
halaman 1 dan menyatakan bahwa sajak tersebut dicabut
dan dianggap tidak pernah ada.

D Permintaan Maaf Saiful Badar

Permohonan Maaf dan Penyesalan Saeful Badar

MEMBACA permohonan maaf Pikiran Rakyat (Senin, 6 Agustus 2007) atas pemuatan puisi saya berjudul “Malaikat” yang dimuat lembar budaya “Khazanah”, Sabtu, 4 Agustus 2007 yang mendapat reaksi keras dari kalangan aktivis dan ormas Islam, saya telah dibuat merenung dan kemudian menyadari bahwa saya telah melakukan suatu kekhilafan dengan membuat puisi seperti itu.

Meski sebetulnya adalah hak dan kewenangan Redaksi “PR” untuk memuat atau tidak memuat setiap puisi yang dikirimkan, (dan sebetulnya saya telah mengirimkan beberapa puisi lain sebagai pilihan untuk dimuat), sebagai penulisnya, saya juga tidak hendak menyalahkan Redaksi. Karena ini adalah kekhilafan dan kesalahan besar yang telah saya lakukan sepanjang karier kepenyairan saya.

Untuk itu, dari lubuk hati yang paling dalam, saya memohon maaf yang sebesar-besarnya dan setulus-tulusnya atas kekhilafan ini. Apa yang telah saya tulis di puisi tersebut merupakan bentuk kedhaifan saya sebagai manusia dalam menginterpretasikan gagasan dan imajinasi tentang malaikat. Sama sekali, tak terbersit niatan untuk
menghina apalagi melecehkan. Sebetulnya sebagai umat Islam, saya yakini pula bahwa malaikat itu sebagai makhluk Allah SWT yang sangat suci dan mulia. Saya tidak hendak berkilah lebih lanjut tentang hal ini, sebab kesalahan itu memang nyata telah saya lakukan.

Oleh karenanya, saya merasa menyesal telah melakukan itu.

Adanya reaksi keras atas puisi tersebut, sangat-sangat saya pahami, dan hal itu saya terima sebagai satu teguran yang meski datangnya dari saudara-saudara saya para aktivis umat Islam, namun hakikatnya adalah dari Allah SWT. Insya Allah, kejadian ini akan senantiasa
saya ingat sepanjang sisa hidup saya, dan akan saya ambil hikmahnya, agar kapan pun di kemudian hari, saya tidak melakukan kesalahan serupa.

Seraya memohon ampunan kepada Allah SWT, sekali lagi saya memohon maaf yang sebesar-besarnya dan setulus-tulusnya dari saudara-saudara saya sesama umat Islam, baik yang berada di Bandung dan daerah-daerah lainnya di Jawa Barat maupun yang berada di mana pun di permukaan bumi ini. Atas perhatian dan maaf yang diberikan untuk kesalahan saya ini, saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya. Kepada Redaksi “PR” saya juga mohon maaf dan terima kasih atas dimuatnya surat ini.

Saeful Badar
Tasikmalaya 46122

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan