-->

Lainnya Toggle

Bunga Jambu: Himpunan Cerita Pendek Remaja Dusun Jambu Kediri

380175_3795521647441_1259217583_5522132_1539675175_nJudul : Bunga Jambu: Himpunan Cerita Pendek Remaja Dusun Jambu Kediri
Editor : Ahmad Ikhwan Susilo

Penulis : Ahmad Harish Busthomi | Ahmad Khoirul | Amalia Yayang Paramitha | Ani Shobihah | Anwaril Jalali | Ashfiyak Faried Muchien | A’yzatun Ni’amin Nahriyah | Dendi Budi Utomo | Dwi Nur Fitriani | Ety Lutfiana | Fina Risma | Hanik Malikatul Hidayah | Irfan Fajar Kurniawan | Karina Cahya Adhelia | Kiki | Krida Tri Wahyuli | M. Teguh Santoso | Make Aldo Maulidinho | Miftakhul Fauziah | Mira Masofa | Moch. Ilham Khumaidi Edo | Mufidatul Khoiriyah | Muhamad Ibnu Qotif_Mburitan | Nadzirotul “Naza Arfaza” Choiroh | Nanda Rismatul Mubarokah | Nasrul Amaliyatun Naja | Nofia Eka | Nova Suliswanto | Novi Silvia Andriani | Nurul Mubarokah | Rahmad Riza Bahrudin | Risqa Evva F | Rosyad Huda Bahtiar | Rozy Nur Yanti | Satria Budi Pramono | Septian Yusuf Nugroho | Slamet Nurulli Iman | Sulistyarini | Wasis | Yulita Sari | Zuli Kartika Sari
Ilustrator cerpen : Mohammad Totok Hartono, A. Rendy Yusuf
Gambar Sampul : Mohammad Totok Hartono
Desain Sampul : Alek Subairi
Cetakan : I, Mei 2012

Harga : 50.000

Penerbit:
Gelaran Buku Daar el Fikr Jambu Kediri
Jl Masjid No.47 Jambu – Kayen Kidul – Kediri 64183
Telp. (0354) 7050225, 085 735 154 660
e-mail: gelaranbukujambukediri@gmail.com
Didukung oleh:
Dbuku Bibliopolis
ISBN : 978602-99104-1-4
Tebal : Xvii + 254
Ukuran : 14,5 x 21 cm

Inilah kumpulan kisah yang menyiratkan soal anak muda. Cinta, teman dan sekolah. Kita seperti diajak untuk menjadi saksi betapa anak-anak muda itu tumbuh, hidup dan mekar dengan segala imajinasi dan kegilaanya. Kumpulan ini membuat kita sebagai pembaca merenungkan kembali arti persahabatan, hidup dan pergulatanya. Sebuah cerpen yang indah, melankolis dan berwarna.Cerpen yang membawa kita kembali ke masa lalu dan mengenang hari-hari depan.

Eko Prasetyo, Penulis Buku Guru: Mendidik itu Melawan! Mengelola Rumah Pengetahuan Amartya Jogjakarta

Luar biasa! Kediri bangga punya penulis-penulis muda seperti mereka. Buku ini layak dibaca oleh semua kalangan khususnya orang-orang Kediri di mana pun berada. Buku yang ditulis oleh anak-anak ndeso meskipun tidak ndesani ini membuktikan bahwa berkarya dan berkreasi bukan monopoli orang kota. Semoga buku ini bermanfaat bagi kita semua.

Drs. H. Masykuri, MM, Wakil Bupati Kediri

Cerita yang sederhana tetapi memiliki nilai universal. Cinta, persahabatan, agama, kejujuran, kesombongan, dan kesetiaan. Ketika aku membacanya seolah-olah aku merasa terlahir kembali dari rahim ibuku. Ingat kampung halaman, kawan-kawan seperjuangan, kesederhanaan, kemiskinan, persaudaraan, agama, dan tradisi ketimuran. Cerpen ini juga memotivasiku untuk menulis kembali.

Robin Dos Santos Soares, Belajar Screen and Media di Universitas RMIT Melbourne

Romantika bukan hanya monopoli anak-anak muda kota atau sinema layar kaca. Tapi, dia bisa menjadi milik semua yang pernah, sedang, atau segera muda. Pun demikian dengan yang tinggal di desa. Romantika milik mereka bukanlah kisah tentang dunia gemerlap yang membosankan. Tapi, kisah tentang kesederhanaan, keluguan, kepolosan. Jika Anda ingin merasakan bagaimana ’angon wedus’ bisa menjadi sebuah romantika, tak salah membaca kumpulan cerpen bocah-bocah Jambu ini…

Tauhid Wijaya, Wartawan, Pemimpin Redaksi Radar Kediri

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan