-->

Kronik Toggle

Media Massa, Museum Seni Rupa Indonesia

Jakarta – Kurator seni Aminudin T.H. Siregar mengatakan seni rupa Indonesia tak terdokumentasi secara baik di museum atau galeri. Dokumentasi tentang seni rupa malah ada di media massa.

“Lukisan atau coretan-coretan para seniman ini ada surat kabar dan majalah. Ini justru museum sebenarnya,” ujar kurator dan pengajar Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung saat berpidato pada peluncuran buku Seni Rupa Indonesia dan Kritik dan Esai, Jumat malam, 10 Februari.

Dia mengkritik tidak berfungsinya museum dan galeri untuk mengumpulkan dokumentasi karya-karya para seniman rupa Indonesia. Padahal dokumentasi ini penting bagi generasi muda untuk mengetahui perkembangan seni di Indonesia.

Menurut dia, seni rupa Indonesia dan kritik seni lukis muncul sejak lahirnya Persatuan Ahli Gambar Indonesia (Persagi). Kritik ini muncul dari tulisan seniman Sudjojono. Dia menuliskan sebuah manifesto seni yang menolak gambaran seni romantik.

Kurator Art Jog JAFF 2009 ini juga mengatakan seni rupa Indonesia mempunyai pembabakan berdasarkan periodenya. Mulai periode 1930-1940, 1940-1950, hingga kurun waktu 2000-an. “Yang sering dilupakan orang ketika zaman Jepang, saat itu muncul tulisan bagaimana mengidentifikasi ciri-ciri Persagi yang sangat penting,” ujarnya lagi.

Dengan pembabakan, kumpulan kritik dan esai ini, kata dia, juga akan diketahui ide-ide di belakang karya para seniman itu. Selain itu, menunjukkan perkembangan yang terjadi dalam diri seniman, kritikus, penulis, dan lingkungan kerjanya saat itu.

Buku setebal 500 halaman ini disunting oleh Bambang Bujono (Bambu) dan Wicaksono Adi. Buku ini berisi kumpulan kritik dan esai seni rupa yang muncul sejak 1934 hingga 2006. Buku ini memuat 70 tulisan pilihan dari 900-an kritik dan esai sejak tahun 1934.

Dewan Kesenian mulai mengumpulkan bahan ini dalam rentang waktu tiga tahunan. Setelah itu, mereka menyerahkan kepada penyunting. Mereka kemudian membaca semua tulisan jadul hingga tulisan yang cukup baru. “Kami harus membaca, memilah, dan memilihnya. Yang agak menyulitkan ejaannya,” ujar Bambu.

DIAN YULIASTUTI

*)Tempo.co, 12 Februari 2012

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan