-->

Lainnya Toggle

Coco Chanel Seorang Mata-mata Nazi?

PARIS – Ikon fashion Coco Chanel disebut-sebut sebagai seorang mata-mata Nazi. Dalam sebuah buku baru yang ditulis oleh seorang sejarawan Amerika Serikat yang tinggal di Paris menunjukkan Chanel tidak hanya memiliki hubungan perang dengan bangsawan Jerman, tapi dia sendiri juga merupakan agen organisasi intelijen militer Jerman Abwehr dan anti Semit yang fanatik.

Keraguan tentang loyalitas Chanel selama Perang Dunia II telah menjadi rahasia umum. Namun, fakta yang diungkap dalam Sleeping with the Enemy: Coco Chanel’s Secret War telah melampaui dugaan tersebut sebelumnya.

Hal Vaughan, veteran PD II dan jurnalis berusia 84 tahun sebelumnya menulis dua buku sejarah lainnya, menegaskan fakta yang ditulisnya akurat. Ia menyatakan bukunya adalah buah dari lebih dari empat tahun kerja intens yang lahir dari sebuah kebetulan menemukan di arsip polisi nasional Prancis.

“Aku sedang mencari sesuatu yang lain dan saya menemukan dokumen yang mengatakan ‘Chanel adalah agen Nazi, nomornya adalah bla, bla, bla dan nama samaran dia adalah Westminster,” kata Vaughan kepada The Associated Press.

“Lalu aku benar-benar mulai berburu melalui semua arsip, di Amerika Serikat, di London, di Berlin, dan di Roma dan aku menemukan tidak satu, tetapi 20, 30, 40 bahan-bahan arsip yang benar-benar solid tentang Chanel dan kekasihnya, Hans Baron Gunther von Dincklage, yang merupakan mata-mata Abwehr profesional, “kata Vaughan.

Lahir pada tahun 1883 di sebuah rumah sakit bagi masyarakat miskin di Prancis barat, ia telah menjadi penjahit terkenalhingga pecah Perang Dunia II. Selama konflik, ia bersembunyi dengan von Dincklage – seorang perwira Jerman tampan yang 12 tahun lebih muda di Hotel Ritz Paris, yang kemudian di bawah kendali Nazi.

Buku ini menuduh bahwa pada tahun 1940, Chanel direkrut ke dalam Abwehr. Nama sandinya mencuplik nama lain kekasihnya, Duke of Westminster. Setahun kemudian, ia pergi ke Spanyol dalam sebuah misi mata-mata – dengan syarat bahwa Nazi membebaskan keponakannya dari sebuah kamp interniran militer – dan kemudian pergi ke Berlin atas perintah seorang jenderal SS.

Buku itu juga menunjukkan dugaan anti-Semitisme  Chanel, yaitu saat  mencoba memanfaatkan undang-undang memungkinkan untuk pengambilalihan properti Yahudi untuk merebut kontrol dari parfum Chanel dari saudara-saudara Wertheimer, sebuah keluarga Yahudi yang telah membantu membuat Chanel No 5 terlaris di seluruh dunia.

Buku yang diterbitkan di AS pada Selasa oleh Knopf, telah mengacak-acak jagat mode di Perancis, di mana Chanel selalu dielu-elukan.

The House of Chanel cepat bereaksi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “lebih dari 57 buku telah ditulis tentang Gabrielle Chanel … Kami akan mendorong Anda untuk berkonsultasi dengan beberapa tokoh yang lebih serius,” kata mereka.

*)REpublika, 19 Agustus 2011

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan