-->

Lainnya Toggle

Naskah "Asli" Proklamasi

Oleh Zen Rachmat Sugito

Tanpa bermaksud ikut-ikutan Roy Suryo, saya posting naskah Pernyataan Kemerdekaan (Proklamasi) yang “asli”. Istilah “asli” di sini maksudnya naskah inilah yang awalnya direncanakan akan dibacakan pada pernyataan kemerdekaan. Naskah ini dibahas dan disepakati oleh anggota BPUPKI pada 14 Juli 1945 (tanggal yang bertepatan dengan Revolusi Prancis), selama kira-kira 76 menit, dari jam 13.30 — 14.46.

Naskah ini tidak jadi dibacakan karena pada dinihari 17 Agustus 1945, pada saat Soekarno-Hatta, dkk., berkumpul di kediaman Marsekal Maeda untuk membahas pernyataan kemerdekaan, tidak ada satu pun orang yang hadir membawa naskah Pernyataan Kemerdekaan yang disusun di BPUPKI.

Itulah sebabnya muncul naskah Proklamasi yang begitu pendek dan ringkas yang berbunyi: “Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan kemerdekaan Indonesia. Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l., diselenggarakan dengan tjara seksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja.”

Berikut di bawah ini saya ketik ulang naskah Proklamasi yang tidak jadi dibacakan itu:

==========================================

“Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu makan penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri-kemanusiaan dan peri-keadilan. Bangsa Indonesia di zaman dahulu telah mempunyai riwayat mulia dan bahagia, yang batas-batasnya meliputi seluruh kepulauan Indonesia sampai ke Papua, malah melampaui ke daratan Asa sampai ke batas-batas tanah Siam; negara merdeka, yang dalam perhubungan perdamaian dan persahabatan dengan negara-negara merdeka di daratan Asia, menyambut tiap-tiap bang sayang datang dengan kemurahan hati.

Kedatangan bangsa-bangsa Barat di Indonesia, membawalah bencana kepada bangsa Indonesia itu. Lebih dari tiga abad meringkuklah bangsa Indonesia di bawah kekuasaan Belanda dengan haluan politik jahat: memecah-mecah persatuan kita, mengina, menginjak-injak rasa kehormatan kita, menghina, menghisap-memeras kekayaan kita untuk kepentingan bangsa Belanda sendiri.

Perkosaan yang jahat itu tidak dapat persambungan dalam dunia seterusnya, yang di dalamnya bertambah-tambah kehebatan perlombaan imperialisme Barat, berebut kekayaan segenap dunia. Dan lama-kelamaan bangkitlah kembali dengan sehebat-hebanya semangat perlawanan bangsa Indonesia, yang memang tak pernah padam dan tak pernah dipadamkan, dalam lebih 3 abad perkosaan oleh imperialisme Belanda itu. Sejarah kolonialisme Belanda di Indonesa adalah sejarah berpuluh-puluh pemberontakan bangsa Indonesia melawan imperialisme Belanda itu. Bergeloralah lagi di dalam kalbu bangsa Indonesia tekad yang berkobar-kobar berbangkit kembali sebagai satu bangsa yang merdeka dalam satu negara yang merdeka, melahirkanlah pergerakan teratur dalam bangsa Indonesia, yang didasarkanatas cita-cita keadilan dan kemausiaan, menuntut pengakuan hak kemerdeaan tiap-tiap bangsa. Tidak tercegah, tidak tertahan tumbuhnya, meluas dan mendalam pergerakan ni dalam segenap lapisan dan segenap barisan bangsa Indonesia, betapa pun kerasnya, betapa pun buasnya betapa pun ganasnya kekuatan pemerintah Belanda berkhtiar mencegah dan menindasnya.

Di saat memuncaknya gelagat pergerakan itu yang seperti barat saat kelahiran anak dari kandungan ibunya, maka Tuhan Yan Maha Kuasa telah membelokkan perjaanan riwayat dunia, mengalih/memindahakn perimbangan kekuasaan di muka bumi, istimewa di daerah lautan Teduh, untuk membantu pembinaan kelahiran itu.

Tuntutan Dai Nippo Teikoku, bertentangan denan tujuan-tujuan imperialisme Barat, yaitu tuntutan hak kemerdekaan Asia atas dasar persamaan ha bangsa-bangsa, serta politik ang dengan tegas dan tepat dijalankan olehnya, menuju pembangunan negara-negara merdeka dan lingkungan kemakmuran bersama Asia Timur Raya, akhirnya telah menyebabkan Dai Nipoon Teikoku metnyatakan perang kepada Amerika Serikat dan Inggris. Perang Asia Timur Raya ini, yang berkebetulan dengan saat memuncaknya perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesa dan pergerakan kmerdekaan bangsa-bangsa Asia yang lain, menjadilah sebagai puncak pertemuan perjuangan kemerdekaan segala bangsa Asia di daratan dan di kepulauan Asia.

Dengan mengakui dan menghargai tnggi keutamaan niat dan tujuan Dai Nipoon Teikoku dengan Perang Asia Timur Raya itu, maka tiap-tiap bangsa dalam lingkungan Asia Tmur Raya atas dasar pembelaan bersama, wajiblah menyumbangkan sepenuhnya tenaganya dengan tekad yang sebulat-bulatnya, kepada perjuangan bersama itu, sebagai jaminan yang seteguh-teguhnya untuk keselamatan kemerdekaannya masing-masing.

Maka sekarang, telah sampailah perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia kepada saat yang berbahagia, dengan selamat sentausa menghantarkan rakyat Indonesia, adil dan makmur, yang hidup sebagai anggota sejati dalam kekeluargaan Asia Timur Raya. Di depan pintu gerbang Negara Indonesia itula rakyat Indonesia menyatakan hormat dan terima kasih kepada semua pahlawan-pahlawan kemerdekaannya yang telah mangkat.

Atas berkat rahmat Allah yang Maha Kuasa, berdasar atas segala alasan yang tersebut di atas itu, dan didorong oleh keinginan luhur supaya bertangung-jawab atas nasib sendiri, berkehidupan kebangsaan yang bebas, mulia, terhormat, maka rakyat Indonesia dengan ini:

MENYATAKAN KEMERDEKAAN.

==========================================

*post-scriptum: “Naskah pernyataan kemerdekaan ini disusun pada siang hari 14 Juli 1945. Soekarno membacakan draft-nya, dan kemudian ditanggapi dan dimintai perubahan oleh sejumlah anggota. Naskah ini diambil dari buku Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang diterbitkan Sekretariat Negara pada 1980. Sayangnya, buku ini tidak mencantumkan naskah Pernyataan Kemerdekaan yang sudah direvisi oleh anggota BPUPKI dan hanya berisi draftnya berikut dialog dan debat soal perubahan tata kalimatnya. Jadi saya sendiri yang memasukkan usulan perubahan tata kalimat dari anggota BPUPKI pada draft yang dibacakan Soekarno. Ini bukan perkara mudah, karena dialog lisan sungguh sukar diikuti, dan saya membuka diri pada kemungkinan koreksi.”

6 Comments

rudolf puspa - 17. Agu, 2009 -

yang selalu harus kita ingat adalah dalam setiap menemukan tulisan atau apapun yang sudah berlalu tolong hargai sebagai sebuah sejarah. Bukan untuk diperttentangkan. Begitulah saya rasa sikap menghargai sejarah bangsa. Tentu tak perlu lalu mempertanyakan mana yang benar. Semua benar sebagai sebuah cerita sejarah. Semua pernah ada. Hanya jiak ditanya mana yang dipakai? Ya tentu saja yang resmi diojadikan atau dibacakan pada hari kemerdekaan 17 Agustus 1945.
Wasalam

mas arifin brandan - 18. Agu, 2009 -

naskah proklamasi merupakan statement politik yang sakral serta mengikat batin bangsa ini. bung karno dan bung hatta telah memenuhi panggilan sejarah dengan mengumandangkan kedaulatan bangsa dan negara. kita tahu, bung karno, bapak bangsa, proklamator, pemimpin besar revolusi, ideolog revolusioner, yang sepanjang hidupnya hanya memikirkan bangsa dan negara, yang membayar ongkos perjuangannya dengan bertahun-tahun hidup di daerah pembuangannya di bengkulu, penjara sukamiskin, boven digul (papua). wasiat historisnya yang harus diaktualisasikan oleh bangsa ini adalah, “hey rakyat indonesia, revolusi belumlah selesai!”. jalannya revolusi 45, akhirnya terhenti atau tertunda karena disabot dan ditelikung oleh jenderal besar soeharto melalui momentum peristiwa g-30-s 1965. kaum muda saat ini perlu kembali ke jalan revolusi, menggembleng mental dan moral bangsa agar bangsa ini benar-benar bermental kampiun, revolusioner, dan tidak lembek, tidak melankolis atau tidak bermental kroco sontoloyo yang menjual aset negara, menginjank-injak maratabat dan kedaulatan bangsa, berjiwa oportunis, penjilat laknat dan menjadi antek-antek nekolim (neokolonialisme dan imperialisme).

(mas ab, dari padepokan sunyi di kaki merapi)

sriyandi - 05. Sep, 2009 -

sangat menarik apa yang anda sampaikan , ini info baru yang benar-benar baru buat saya, karena selama kuliahpun saya belum dapat menerima info ini , thank”s

Sudarjanto - 06. Sep, 2009 -

“Naskah pernyataan kemerdekaan ini disusun pada siang hari 14 Juli 1945. Soekarno membacakan draft-nya, dan kemudian ditanggapi dan dimintai perubahan oleh sejumlah anggota. Naskah ini diambil dari buku Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang diterbitkan Sekretariat Negara pada 1980
Naskah ini berbau De Sukarnoisasi dan disusun oleh orde baru,Kita harus menyadari bahwa Yang disusun BPUPKI adalah Piagam Jakarta yang kemudian dirubah oleh PPKI menjadi Pembukaan UUD 1945,jadi “Naskah” tersebut sangat berbeda dengan Piagam Jakarta dan sangat berbau Jepang.
Proklamasi 17 Agustus 1945 dilaksanakan secara mendadak tanpa persiapan,sehingga wajar kalau Bung Karno mengonsep seperti yang ada karena didesak oleh Para Pemuda.
Masa Orde baru adalah masa rekayasa sejarah bangsa,semua mengakui itu,

Abu Hanif - 19. Mei, 2010 -

Dari mana bisa dikatakan naskah “asli” tersebut berbau Jepang?
Kenapa tidak berani mengatakan bahwa naskah itu adalah pendirian negara Islam. Yang mana orang2 nasionalis (kalau tidak mau disebut munafiq/kafir) benci dengan Islam. Sehingga berusaha dengan sekuat tenaga untuk mematahkannya.

anwar - 01. Jan, 2013 -

Tapi yang pasti…. bangsa indonesia pada saat itu,terbagi menjadi 3 golongan…..:
1. orang yang menjadi antek belanda (penghianat bangsa).
2. orang yang melegitimasi (mengakui pemerintahan hindia belanda). sehingga ia belajar di sekolah-sekolah belanda yg menggunakan huruf latin,sampai sampai yg tidak bs membaca hurup latin dibilang buta huruf (bodoh), padahal bangsa indonesia sudah mengenal huruf, dan banyak buku-buku klasik karangan bangsa indonesia yang mendunia,
3. orang yang betul-betul berkolaborasi dengan belanda

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan