-->

Kronik Toggle

Surabaya (Insya Allah) bukan Kota Antibuku

Surabaya dari hari ke hari semakin meneguhkan namanya sebagai kota niaga yang kalap dan rakus. Hutan beton bertumbuh semakin rapat. Pusat perbelanjaan menjamur nyaris di semua penjuru kota. Papan reklame memenuhi setiap ruang kosong dengan senyum-senyum menawan.

Tapi pusat-pusat budaya makin terdesak dan terhimpit. Gerakan budaya pun menjadi berakan sunyi yang berbisik diantara komunitas-komunitas kecil.

Buku, sebagai tempat menimba kearifan hidup, menjadi satu sisi budaya yang turut berdesakan dikota niaga ini. Toko-toko buku besar bermunculan, menawarkan ragam pilihan yang bisa disesuaikan dengan isi kantong warga kota.

Pemerintah kota bak pahlawan buku menyurung pembangunan kampung ilmu sebagai wadah pedagang buku emperan. Taman bacaan dan mobil baca keliling mengunjungi beberapa ujung kampung saban berapa hari sekali. Sudut-sudut baca teronggok wajib di setiap puskesmas. Dengan semua itu, sudahkah kota ini dan juga warganya, menjadikan buku sebagai bagian dari budaya yang memagari kearifan hidup dari gerusan perniagaan?

Di antara keriuhan itu, ada pecinta dan penggila buku yang coba berjalan di jalan sunyi selaiknya sebuah buku. Mereka adalah penulis-penulis muda yang coba menerbitkan buku sendiri untuk melawan dominasi penerbit besar. Mereka adalah pemilik toko buku dan perpustakaan independen yang tekun menjagai buku-buku dengan beberapa orang pengunjung saja seharinya.

Mereka adalah komunitas pecinta buku yang dengan kesabaran mendiskusikan buku-buku sebagai refleksi kehidupan meski hanya dengan anggota yang tak genap sepuluh orang. Mereka adalah aktivis buku yang tak lelah berteriak tentang pentingnya membaca sekaligus mendekatkan buku ke pembacanya di kampung-kampung. Mereka-mereka inilah pion-pion budaya yang menjadikan buku sebagai peneguh semangat menjaga benteng budaya sebuah kota.

Jalan buku memang sunyi. Sesunyi perjalanan yang dilalui setiap pecintanya. Tapi semangat dan cita-cita yang mereka usung tak sesunyi buku. Dengan jalannya masing-masing, mereka melukis wajah Surabaya esok hari melalui buku-bukunya. Kota ini tentu tak anti buku. Kota ini pastilah mencintai buku. Maka mari dengarkan suara bisikan mereka tentang buku di tengah gempita kota industri dan niaga yang makin gila ini. Yuk, ikutan ngobrol bersama di acara:

Diskusi dan Peluncuran Buku
“Para Penggila Buku: Seratus Catatan dibalik Buku”
karya Muhidin M Dahlan & Diana AV Sasa
Tanggal: 29 Juni 2009
Waktu: 19:00 – 22:00
Tempat: C2O Library, Jl Dr. Cipto No 20 (depan Konjen AS)

Menghadirkan:
Muhidin M Dahlan (Penulis, pegiat lembaga riset dan penerbitan Indonesia Buku)
Diana AV Sasa (Penulis, Owner Galeri Buku ::dbuku::)
Cathleen Azali (Owner C2O Libarary , Cinemateque ‘n Café)
Arief Santosa (Redaktur Buku Jawa Pos)
Giryadi (Budayawan)
Moderator : Fakhruddin Nasrullah (Sastrawan)

Acara ini didukung sepenuhnya oleh:
Lembaga Riset dan Penerbitan Indonesia Buku(i:boekoe) www.indonesiabuku.com
Galeri Buku ::dbuku::
Komunitas Esok (Emperan Sastra Cok-Cepetan Ojo Keri-)
C2O Libarary , Cinemateque ‘n Café
www.event.web.id
LP. Fajar Timur

Artikel ini tertutup untuk komentar.

Warung Arsip Perpustakaan

Tampilkan
Sembunyikan